ASSALAMU'ALAIKUM

Tuesday, 6 November 2012

AKU HAIRAN !!!




Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa dia akan mati tapi masih tetap tertawa dan tidak sedar...

Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa dunia akan binasa tetapi masih tetap mencintainya...

Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa semua perkara terjadi menurut takdir, tetapi masih bersedih kerana kehilangan sesuatu...

Aku hairan melihat orang yang sudah tahu bahawa di akhirat ada perhitungan, tetapi masih sibuk mengumpulkan harta....

Aku hairan melihat orang yang sudah kenal neraka, tetapi masih melakukan dosa....

Aku hairan melihat orang yang sudah mengenal Allah dengan yakin, tetapi masih mengingat selainNya....

Aku hairan melihat orang yang sudah mengenal syaitan sebagai musuhnya, tetapi masih mahu mematuhinya....

(Ustman Ibn Affan)


Friday, 26 October 2012

Mengertilah "Kesombongan" kami wahai Kaum Adam!




"Perempuan sombong!"
Begitulah ungkapanmu, 
Melukai hatiku, 
Tak bisa mengubahku,
Aku tetap aku.

"Perempuan sombong!"
Biar apa katamu,
Biar apa tohmahanmu,
Kubalas doa sejernih salju,
Moga diampuni Yang Satu.

"Perempuan Sombong!"
Itu yang terzahir,
Pengertiannya tak lahir,
Kau pasti takkan mengerti,
Sombongku kerana Ilahi.

Mengertilah ...
Aku mahu Kau bangkit berdiri,
Menjadi lelaki berkeperibadian tinggi,
Tidak tertipu dengan tipuan duniawi,
Apatah lagi fitnah wanita yang meracuni.

Mengertilah ...
Sombongku bukti sayangku,
Pada lelaki bernama Adam,
Agar Kau bangkit dari kelalaian itu,
Agar perjuanganmu tidak padam.

Mengertilah ...
Aku tidak mahu Kau terus tertipu,
Dengan gejolak cinta & nafsu,
Pada seorang wanita sepertiku,
Hingga Kau lupa amanah beratmu.

Mengertilah ...
Izinkan aku terus begini,
Menjaga maruah & peribadi,
Agar bukan aku fitnah lelaki,
Agar Kau tak lalai lagi,
Itulah bukti sayangku pada lelaki. 

~Seindah Mawar Berduri - Fatimah Syarha Mohd Noordin

RATUKU

Ratuku Kau Umpama Mawar Berduri


Ratuku…
Inginku luahkan apa yang sudah lama inginku luahkan…
Tentang kebimbanganku ini tatkala melihat bunga-bunga berguguran…
Dipetik tangan-tangan yang ganas lagi bernafsu serakah…
Ratuku…
Kebimbanganku ini masih menebal
apabila kudengar dengungan kumbang perosak yang cuba menghirup madumu
walau tanpa relamu…
Ratuku..
Kebimbanganku bertambah lagi
Bilaku melihat bunga yang tak segan-silu menampiaskan kecantikannya ketika sedang mekar
Melupakan kuntuman yang sebelum ini melindunginya
Ratuku..
Aku masih terpinga-pinga…
Masih wujudkah lagi Ratu idaman Hatiku
Kerana apa yang aku lihat  hari ini makin banyak bunga-bunga gugur
Bagaikan tibanya musim luruh
Ratuku…
Bukanlahku harap kau segigih Siti Hawa yang berlari-lari antara safwa dan marwa…
Bukan juga sesetia Ainul Mardhiah yang menanti kekasihnya di Pintu Syurga…
Ratuku…
Akuilah hakikat yang tersurat
Engkau bukanlah Siti Khadijah Mahupun Siti Fatimah
Engkau bukan Aisyah bukan juga Rabiatul Adawiyah
Wanita suci terpuji kerana aku tidak layak berharap sedemikian rupa…
Cukuplah sekadar kau cuba mencontohi bunga-bunga itu kembang mekar mewangi
Sehingga harumannya melewati pintu-pintu syurga…
Jangan kau risaukan padaku
Kadang kala musim berganti sehingga bunga tidak dapat kembang mekar
Tapi itu hanyalah ujian buatmu
Ratuku…
Esok musim bunga pastikan tiba
Dan kau akan mampu berkembang lagi…
Cuma yangku harapkan ketika itu kau jaga kelopakmu itu
Jangan sampai tangan-tangan kasar memetikmu lagi..
Jangan pula kumbang-kumbang ganas menghisap madumu
Jangan biarkan gagak-gagak hitam itu merosakkan serimu
Kerna kau ratu idaman kalbu
Ratuku
Aku bukanlah memandang kecantikanmu walaupun kadang kala aku tertarik memandangnya
Tapi bukan itu yangku harapkan
Aku yakin ratuku masih ada sinar harapan yang bisa membuatku tersenyum lega
Kerana akanku temui ratu yang benar-benar ratu….